Dulu aku berkira2 untuk kekal simpan atau buang anak ini tapi jika aku lakukan sedemikian apa kurangnya aku dengan pembu nuh? Cukuplah dosaku dengan zina

Salam min.. Mohon dihidekan profilku ye walaupun aku tahu orang tak tahu pun aku siapa. DEPRESSION..
Hari ni aku nak ulas mengenai depression.. Benci aku ingin katakan, familyku sebagai ‘TOKSIK’ sebab tujuan aku bercerita ni adalah untuk kalian mengambilnya sebagai pengajaran..
Aku tak tahu depresi tu seperti apa.. Apa yang aku tahu, kini aku sedang mengalami suatu ujian yang agak dasyat.. Bermulanya dengan melakukan kesilapan terbesar disisi agama dan kalangan keluarga dan masyarakat.. Dengan menghamili dan mengandungkan anak diluar pernikahan. Dulu aku berkira2 untuk kekal simpan atau buang anak ini tapi jika aku lakukan sedemikian apa kurangnya aku dengan pembu nuh? Cukuplah dosaku dengan zina.. Dipendekkan cerita, aku bertemu dengan seorang suami yang sudi menerima masa silamku bahkan anak tak sah tarafku.. Alhamdulillah, sungguh aku terharu dengan penerimaan dan ketulusan hati beliau..

Yang menjadikan aku dalam keadaan stress dan tekanan melampau, adalah keluargaku.. Bukan kerana suamiku, tetapi lebih kepada anakku.. Setelah dia hadir dalam hidupku, aku tak ubah seperti sampah, dibaling2 dan dipulau2 oleh keluargaku.. Ya, mereka ada nasihatkanku tapi tak kurang jugak mengherdik dan mencercaku seolah2 aku tak punya perasaan.. Hinakah aku memiliki anak seperti ini? Kalau nak hina, caci maki aku, aku boleh terima, tapi jangan sesekali menyentuh anakku kerana aku yang bersalah dalam hal ini.. Aku mempunyai adik beradik yang ramai yang majoritinya perempuan.. Korang tau sendirilah bila dah nama perempuankan?? Sumpah, aku sedih gila bila saudara sedarah aku buat aku macam ni..

Sebabkan mulut dorang, hampir saja aku meroyan selepas melahirkan anak keduaku.. Kalau bukan kerana aku nak menjaga ukhuwah kekeluargaan, mungkin dah lama aku blok semua adik beradik aku dan left saja group family sebab sorang hentam aku dalam group tu, semua ikut sama menghentam.. Tak kira ko kakak ke, adik ke, seperti hilang adab bila bercakap dengan aku.. Aku tak kisah.. Korang cakaplah apa korang suka, tapi stoplah ungkit balik kesilapan masa lalu aku.. Aku tau aku salah, aku dah bertaubat dah, aku pun dah tinggalkan segala yang lama aku buat dulu.. Ko ingat senang ke nak bangkit balik selepas ko jatuh tersungkur?? Fikirlah, sekurangnya aku masih ada hati perut simpan budak ni berbanding aku campak ke longkang or tandas.. Ataupun itu yang sebenarnya kalian mahukan?? Membu nuh zuriatku sendiri?? Padahal ratanya kamu semua seorang ibu, ada anak.. Seperti itukah kamu akan layan zuriat kamu jika berada dikasut aku??

Sudahlah bazirkan kudrat kalian membenci aku dan anakku, hidup kita didunia tak lama, aku masih rindukan gelak tawa kita bersama, aku masih rindukan nak beraya, berbuka puasa dengan kalian.. Sudahlah menjadi seorang yang prejudis.. Takut terbalik apa yang aku lalui suatu masa nanti pada zuriat2 kamu.. Terapkanlah kasih sayang antara kita sesama saudara sedarah.. Sebab aku masih ingat kata2 ayah aku, siapa lagi nak tolong kita kalau bukan adik beradik sendiri?? Orang luar hanya tahu melihat, kalau ada yang membantu tak ramai..

Aku tak tahu, esok masih ada lagi untuk aku bernafas dibumi ni atau belum.. Sempat tak aku tebus kesilapan aku terhadap ibu bapa aku.. Tapi kalau kalian masih berdegil, apa kalian sanggup terima aku setelah dunia memisahkan nyawa dan jasadku?? Apakah hanya waktu itu kalian boleh terima aku?? Apakah itu waktunya aku dapat merasa dakapan kalian lagi?? Aku tak minta dihormati, tapi aku mohon, maafkanlah silap aku.. Sayanglah aku macam dulu2.. Jangan sebab takut dengan orang sekeliling, kalian sudah mewujudkan pusara tanpa jasad aku dihati kalian.. Itulah tekanan yang paling aku tak dapat terima..

Dan buat yang sudi membaca, apa saja bentuk ujian didunia, tak lain tak bukan, untuk kita kembali padaNya.. Aku dah menyesali perbuatan aku dulu.. Kalau kalian rasa ada terlibat dengan maksiat, apa saja bentuk maksiat, gejala social, hentikanlah.. Sebab esok, belum pasti Allah izinkan kita semua bernafas.. Sejak aku menjadi seorang ibu, aku makin memahami setiap kata2 ibuku suatu waktu dahulu.. Yang masih mengharapkan kemaafan,
NOOR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here